Perekonomian Global Tahun 2019


12 bulan ke depan bisa menentukan apakah gelombang nasionalisme akan naik atau surut.

Dalam beberapa tahun terakhir, populisme anti-globalisasi muncul sebagai kekuatan politik yang kuat di beberapa negara maju. Pemungutan suara Inggris pada Juni 2016 untuk memutuskan hubungan dengan Uni Eropa adalah tanda pertama. Beberapa bulan kemudian, Amerika Serikat memilih Donald Trump — seorang nasionalis dan populis ekonomi yang diakui — sebagai presiden Amerika Serikat. Baru-baru ini, demonstrasi akar rumput, populis gilets jaunes (jaket kuning) menggambarkan ketidakpuasan yang mengakar dengan status quo dan persepsi bahwa “sistem” telah menguntungkan segelintir orang dengan mengorbankan banyak orang.

Untuk sedikitnya, ini bukan saat yang tepat bagi para pendukung perdagangan dan kerja sama internasional. 12 bulan ke depan bisa menentukan apakah gelombang nasionalisme dan populisme ekonomi akan naik atau mulai surut. Perubahan yang sedang berlangsung di Inggris, Amerika Serikat dan Prancis akan bertindak sebagai indikator penting.

Perdana Menteri Inggris Theresa May tiba untuk pertemuan dengan Presiden Dewan Eropa Donald Tusk pada 24 November 2018.

Keluarnya Inggris dari Uni Eropa
Dengan kurang dari tiga bulan sebelum tenggat waktu 29 Maret 2019, sifat penarikan Inggris dari Uni Eropa, sangat, masih belum jelas. Pemungutan suara parlemen yang dijadwalkan pada 15 Januari dapat memberikan kejelasan, tetapi hanya jika Parlemen menyetujui kesepakatan yang dinegosiasikan secara berbelit-belit oleh Perdana Menteri Theresa May dengan Uni Eropa. Pada titik ini, hasil itu tampaknya tidak mungkin.

Apa pun hasil pemungutan suara, satu hal yang jelas: prediksi cerah dari kekuatan pro-Brexit, yang berkampanye dengan janji yang tidak masuk akal bahwa penarikan dari Uni Eropa untuk membuat Inggris “hebat” lagi akan tanpa biaya, telah dibantah. Menjadi jelas tidak hanya bahwa integrasi dengan Uni Eropa telah meningkatkan standar hidup Inggris tetapi penarikan itu akan memerlukan biaya. Oleh karena itu, pertanyaan di hadapan warga Inggris adalah apakah kedaulatan yang diperoleh dari Brexit sepadan dengan biaya tersebut. Sayangnya, pertanyaan ini harus diputuskan oleh publik yang terpecah; saat ini, Inggris menghadapi celah antargenerasi dan antarwilayah.

Masyarakat yang terpecah bukanlah titik awal yang ideal untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh kebangkitan nasionalisme. Kebenaran ini, tentu saja, tampak dalam latar berikutnya: Amerika Serikat.

Presiden Donald Trump bereaksi terhadap kerumunan yang bersorak saat dia meninggalkan rapat umum pada Kamis, 5 Juli 2018.

Trump sering diejek karena tidak fasih dalam, dan mudah teralihkan dari, rincian kebijakan. Karakterisasi itu mungkin memang akurat; meskipun demikian, presiden telah menunjukkan konsistensi strategis yang luar biasa. Sejak pindah ke Gedung Putih, ia dengan gigih menjalankan strategi untuk melemahkan pengaturan ekonomi, keuangan, dan keamanan internasional yang telah berusia puluhan tahun yang telah memberikan aturan dasar bagi ekonomi global.

Tujuannya adalah untuk menggantikan tatanan berbasis aturan dengan pendekatan transaksional di mana negara-negara yang lebih besar dengan kekuatan tawar yang lebih besar mengekstraksi persyaratan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri. Ini adalah perspektif zero-sum-game, di mana keuntungan satu pemain adalah kerugian orang lain. Sayangnya, ini adalah pendekatan yang dapat menyebabkan kerugian ekonomi di mana-mana — AS mungkin berakhir dengan bagian yang lebih besar dari kue yang menyusut.

Perspektif zero-sum juga mengancam keamanan global. Misalnya, “generasi terbesar” Amerika yang memimpin upaya internasional untuk membangun “arsitektur” ekonomi, keuangan, dan keamanan setelah perang global menyadari bahwa memulihkan pertumbuhan dan perdagangan global sangat penting untuk mengamankan perdamaian. Membuat Eropa bangkit kembali setelah Perang Dunia II sangat penting untuk memeriksa ambisi Joseph Stalin; Eropa yang hampir mati secara ekonomi akan menyediakan tanah subur bagi benih pengaruh dan ekspansi Soviet.

Memulihkan pertumbuhan juga akan memungkinkan Eropa Barat untuk berkontribusi pada pertahanannya sendiri. Tetapi sebagai hegemon global, Amerika Serikat ditakdirkan untuk membayar bagian yang tidak proporsional dari biaya keamanan kolektif. Itu, bisa dibilang, bagian dari kesepakatan implisit di mana negara-negara menerima peran preferensial yang diberikan kepada dolar AS — atau “hak istimewa selangit,” seperti yang dilihat oleh Presiden Prancis Charles de Gaulle, di bawah perjanjian Bretton Woods. Dan kesepakatan itu termasuk liberalisasi perdagangan, konsisten dengan tujuan jangka panjang AS.

Sebagai gantinya, Amerika Serikat bertanggung jawab untuk menyediakan barang publik global utama — keamanan dan stabilitas keuangan — yang keduanya berkontribusi langsung pada pertumbuhan berkelanjutan untuk semua. Namun, ketika Eropa Barat dan Jepang berkembang dan gelombang kemakmuran menyebar ke daerah lain, seperti Asia Tenggara, kekhawatiran tentang tumpangan gratis meningkat, sementara manfaat barang publik global dibagikan lebih luas. Dalam hal ini, sentimen anti-globalis yang menjiwai pendekatan pemerintah terhadap kebijakan luar negeri mencerminkan keyakinan bahwa perjanjian internasional merugikan kepentingan AS.

Interpretasi amal dari pendekatan Trump adalah bahwa dia mencoba untuk menahan para penunggang bebas dan membuat mereka bertaruh. Sementara evaluasi menyeluruh tentang pembagian beban yang adil mungkin diperlukan, proses seperti itu harus menjadi latihan kolektif, bukan hak prerogatif satu anggota. Pelukan Trump terhadap rezim otoriter bahkan membuat sekutu paling kuat di negara itu mempertanyakan legitimasi kepemimpinan AS dalam ekonomi global.

Kepercayaan pada institusi AS juga berisiko. Tweet kepresidenan baru-baru ini merusak independensi Federal Reserve AS (The Fed), dan dapat berdampak signifikan bagi ekonomi global. Di titik nadir krisis, The Fed menyelamatkan sistem keuangan global dengan menyediakan jalur swap ke bank sentral di seluruh dunia. Bagaimana jika pernyataan Trump menimbulkan ketidakpastian tentang kemampuan Fed untuk menyelesaikan krisis ekonomi, atau mengikis kepercayaan global pada manajemen moneter Fed, yang, pada gilirannya, berdampak pada kepemimpinan global dolar? Jika demikian, 2019 bisa menjadi tahun di mana “hak istimewa selangit” dolar mulai berkurang.

Presiden Prancis Emmanuel Macron. 

Manajemen Gerakan Populis Prancis
Ini membawa kita ke perkembangan terakhir yang harus diperhatikan pada 2019: bagaimana Presiden Prancis Emmanuel Macron menangani protes yang melanda Prancis. Ketika kepemimpinan AS menurun, Eropa perlu menjadi pembela vokal dari nilai-nilai dan institusi yang menjadi dasar arsitektur internasional pascaperang. Dengan Inggris yang retak, Prancis adalah kandidat utama – tetapi tidak jika negara itu dilumpuhkan oleh perpecahan domestik.

Menanggapi tantangan dengan sukses membutuhkan pemahaman tentang apa yang memotivasi protes. Sementara tuntutan gerakan populis yang tidak jelas seperti gilets jaunes sulit untuk dikategorikan, ketidakpercayaan terhadap kebijakan dan institusi yang telah memfasilitasi integrasi ekonomi yang lebih besar — ​​globalisasi — adalah hal yang umum. Ketidakpercayaan ini dan kekuatan-kekuatan yang menjiwainya, seperti meningkatnya ketimpangan di negara-negara maju, tidak muncul secara tiba-tiba, dan tidak akan hilang secara tiba-tiba di tahun 2019.

Ketidakpercayaan yang tampak di Prancis dan di tempat lain mungkin merupakan efek sisa dari krisis keuangan global. Ilmuwan politik Daniel Drezner berpendapat bahwa sistem internasional “berhasil”, di mana Depresi Hebat lainnya dapat dihindari. Tentu saja, lembaga keuangan internasional — khususnya, Dana Moneter Internasional — dan pemerintah Kelompok Dua Puluh berhasil mencegah disfungsi keuangan menjadi stagnasi global di hari-hari kelam setelah kegagalan Lehman Brothers.

Akan tetapi, dapat dikatakan bahwa “sistem” tersebut gagal di tingkat nasional. Kerusakan ini paling jelas di Amerika Serikat dan Inggris Raya, di mana permainan politik menyebabkan respons kebijakan yang tidak tepat — penyerapan fiskal di Amerika Serikat dan penerapan penghematan di Inggris — respons yang menghambat pemulihan. Pemulihan yang hangat menyebabkan ketidaksetaraan lebih lanjut, yang sudah meningkat karena pekerjaan manufaktur hilang karena persaingan asing. Sementara itu, persepsi tumbuh bahwa respons kebijakan menyelamatkan pemegang aset keuangan, sementara mereka yang berjuang dengan pengangguran dan penyitaan hipotek ditinggalkan, dan pandangan ini berkontribusi pada tumbuhnya perasaan bahwa sistem dicurangi untuk mendukung elit. Untuk memanggil metafora lelah, sistem memenangkan krisis, tetapi kehilangan pemulihan.

Dalam hal ini, protes gilets jaunes mungkin mencerminkan perasaan bahwa kesepakatan besar yang mendukung pengaturan pasca-Perang Dunia II, di mana manfaat perdagangan internasional akan dibagi, dilanggar.

Ketiga tonggak sejarah 2019 ini — tenggat waktu Brexit yang akan datang, perubahan posisi Amerika Serikat dalam ekonomi global dan manajemen gerakan populis Prancis — memiliki benang merah yang sama: persepsi bahwa globalisasi telah mengurangi kapasitas pemerintah nasional untuk menanggapi kekhawatiran nasional , dan bahwa kepentingan nasional telah tunduk pada kepentingan internasional. Ketakutan seperti itu bukanlah hal baru. Mereka dibangkitkan pada tahun 1930-an, ketika pengaturan moneter internasional yang tidak berfungsi, keuangan spekulatif, dan kebijakan pengemis-tetangga menyebarkan kekacauan keuangan dan stagnasi ekonomi global. Dana Moneter Internasional dibentuk sebagai tanggapan atas bencana ini untuk memberi pemerintah nasional kelonggaran yang diperlukan untuk mempromosikan pekerjaan penuh dan standar hidup yang lebih tinggi untuk semua. Itu dikandung oleh orang-orang bervisi yang melihat ekonomi global sebagai sarana yang kuat untuk menghasilkan kekayaan, dan yang menyadari kebutuhan untuk memastikan bahwa kemakmuran dibagi. Visi serupa dibutuhkan saat ini untuk mengatasi rasa keterasingan di balik kebangkitan nasionalisme. Ini akan memakan waktu. Untuk sementara, keputusan yang dibuat pada 2019 dapat menandakan apakah nasionalisme ekonomi dapat dikendalikan.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *