‘CODA’ Memenangkan Film Terbaik, Menyelesaikan Long-Shot Oscar Run


“CODA” membawakan dua kejutan dengan memenangkan film terbaik di Academy Awards ke-94.

Film perasaan-baik tentang hubungan penuh remaja dengan keluarga tunarungu mencetak kemenangan underdog atas film lama dianggap sebagai pelopor. Kemenangan tersebut juga membantu distributor Apple TV+ mencuri hadiah utama Hollywood dari saingannya dengan rekor lebih lama dalam bisnis film, Netflix.

Kemenangan Apple menandai pertama kalinya seorang streamer memenangkan penghargaan film terbaik. Tonggak sejarah ini adalah tanda terbaru dari pergeseran kutub di Hollywood yang telah mendistribusikan kembali kekuatan dari studio dan teater tradisional ke perusahaan teknologi dan platform streaming.

“CODA” memenangkan ketiga kategori yang dipertandingkan, termasuk aktor pendukung (Troy Kotsur), dan skenario adaptasi (Siân Heder).

Menerima penghargaan film terbaik, produser Philippe Rousselet memuji chemistry di antara para pemeran “CODA”, sebuah faktor yang berkontribusi terhadap lonjakan film tersebut di antara para pemilih Oscar. “Kalian telah membuat keluarga yang luar biasa dan penuh kasih di layar, tetapi juga di luar layar, dan semua orang ingin menjadi bagian darinya.”

“CODA” mewakili hibrida cara lama dan baru dalam industri ini. Itu diproduksi secara independen, dengan Ms. Heder, yang juga menyutradarai, mengadaptasi skenario dari film Prancis.

Dia merekamnya dalam waktu sekitar satu bulan dengan anggaran sekitar $10 juta. Pada awal tahun 2021, film tersebut tayang perdana di Sundance Film Festival. Di situlah Apple masuk, membeli “CODA” seharga $ 25 juta, sebuah rekor Sundance. Film ini memulai debutnya di Apple TV+ pada bulan Agustus.

CODA” sering digambarkan sebagai penonton, tetapi film ini tidak menarik banyak perhatian saat dirilis. Itu mungkin salah satu alasan mengapa film ini hanya meraih tiga nominasi Oscar, jumlah paling sedikit di antara nominasi film terbaik. Tetapi “CODA” semakin meningkat dalam beberapa minggu terakhir ketika desas-desus menyebar tentang film tersebut, film itu mengambil penghargaan lain, dan para pemerannya memikat orang-orang dalam pidato penghargaan dan di sirkuit kampanye. Apple banyak berinvestasi dalam kampanye, termasuk dengan serangkaian pemutaran publik gratis di bioskop.

Apple “pada dasarnya menempatkan film ini di mana-mana di dunia,” kata produser Patrick Wachsberger dalam pidato penerimaannya.

Sudah lima tahun sejak film streaming “Manchester By the Sea”nya Amazon pertama kali masuk ke dalam lomba gambar terbaik. Dalam beberapa tahun terakhir, Netflix secara khusus telah berhenti untuk memenangkan simbol status tertinggi Hollywood. Itu gagal dengan “Roma,” “The Irishman,” dan sekarang “The Power of the Dog.”

The Western masuk ke Oscar dengan 12 nominasi lebih banyak dari film lainnya tetapi hampir sepenuhnya ditutup, kecuali kemenangan penyutradaraan Jane Campion.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *